Televisi Mekanik (1880-1930)

 Artikel
loading...

Pada awal akhir abad ke sembilan belas, beberapa penemu yang mencoba mentransfer gambar menggunakan sinyal-sinyal listrik. Mentransfer suara adalah cukup mudah, karena mikrofon memberikan sinyal listrik yang langsung merespon getaran di udara yang disebabkan oleh suara. Namun, gambar adalah sesuatu yang jauh lebih rumit. Bahkan gambar dalam hitam dan putih terdiri dari titik-titik cahaya dalam jumlah yang sangat besar yang masing-masing memberikan gambaran bagaimana cahaya bervariasi menurut periode waktu. Mentransfer sinyal untuk setiap titik secara terpisah sejumlah besar sinyal akan berarti hampir mustahil untuk melaksanakan. Beberapa jenis kompresi informasi akan diperlukan untuk mengurangi sejumlah besar sinyal dan hanya satu sinyal yang menggambarkan seluruh gambar.

Televisi Mekanik

Pada tahun 1884, penemu Jerman bernama Paul Nipkow mendapat paten untuk perangkat mekanik yang bisa memunculkan gambar. Perangkat tersebut terdiri dari disc yang berputar secara vertikal ,di mana ada lubang yang diatur dalam bentuk spiral. Bila gambar terhalang oleh disk, maka hanya satu titik saja yang menembus disk dan mencapai sel fotosensitif yang terletak di sisi lain dari disk. Dengan berputar disk, cahaya yang menembus disc menggambarkan titik – titik yang menghasilkan gambar. Setelah satu putaran disc lengkap gambar telah dibentuk. Sinyal listrik yang dihasilkan oleh fotosensitif sel adalah sinyal video model lama. Pada akhir penerima, disk berputar sama dengan lubang digunakan. Penerima disk ini berputar dengan kecepatan yang sama dengan mengirimkan titik cahaya ke dalam disc. Sebuah sumber listrik cahaya yang dikendalikan oleh sinyal video terletak di belakang disc penerima. Sebuah gambar sekarang dapat dilihat di depan disc penerima. Pada masa itu, Nipkow dianggap sebagai orang yang sangat aneh. Namun, penemuan, pembentukan gambar yang berurutan, adalah dasar untuk televisi, layar komputer dan fotografi digital. Ini jelas merupakan salah satu penemuan terbesar yang pernah dibuat dalam bidang visualisasi.

Nipkow meletakkan dasar untuk kompresi sinyal-sinyal listrik dengan menyederhanakan sinyal yang menggambarkan gambar yang dibentuk hanya dengan satu titik cahaya yang disapukan ke seluruh permukaan. Dia melakukan ini untuk membuat sinyal lebih mudah untuk dikirim ke penerima. Sinyal ini walaupun sederhana, namun masih akurat dirasakan mata kita karena otak kita memproses sinyal dari mata kita sangat lambat.

Meskipun kita hanya dapat melihat satu titik gambar pada saat tertentu, namun akan terbentuk gambar yang lengkap saat disk berputar dengan cukup cepat. Dengan cara yang sama, sebenarnya kita melihat gambar sebuah film yang merupakan serangkaian pergantian gambar yang ditampilkan dalam waktu cepat. Dengan memanfaatkan ketidaksempurnaan indera kita menjadi salah satu cara dalam mengembangkan televisi lebih lanjut.

Nipkow pernah berhasil menemukan sistem TV-nya melaui percobaannya, sementara komponen elektronik belum ditemukan. John Logie Baird Inggris yang menerapkan kamera pertama dan sistem TV yang benar-benar bekerja, pada tahun 1920. Baird mulai pertama transmisi TV dari Inggris dan diproduksi kit untuk TV mekanis, disebut televisor. Sebagian besar kit dijual kepada amatir radio di seluruh Eropa. Gambar di televisi ini sangat kecil dan memiliki resolusi yang sangat rendah. The Baird televisor terhubung ke output speaker dari radio AM dan sinyal luminan dikendalikan oleh lampu yang menyala terletak di belakang disc berlubang yang berputar. Audioditransmisikan pada saluran yang terpisah dan diterima oleh penerima. Transmisi dari Inggris dilakukan dalam band gelombang menengah. 25.000 kit yang Baird berhasil menjual terutama untuk orang membutuhkan untuk pengembangan, namun “teknologi” tidak mencapai penjualan yang luas atau digunakan

Author: 

No Responses

Comments are closed.