Pengkodean Kapasitor

 Listrik Dasar, Uncategorized

Sebuah kapasitor dapat dibentuk oleh dua pelat penghantar yang terpasang secara parallel dan dipisahkan oleh suatu bahan dielektrikum yang juga berfungsi sebagai isolator. Beberapa kapasitor yang dikeluarkan oleh pabrik mempunyai cara pengkodean yang berbeda-beda. Secara garis besar pengkodean sebuah kapasitor dapat dikelompokan berdasarkan dielektrikum jenis bahan, tegangan kerja, nilai kapasitansi beserta toleransinya, sedangkan untuk spesifikasi data-data yang lebih spesifik dan terperinci biasanya pabrik menginformasikan melalui datasheet; seperti misalnya besarnya nilai resistansi seri atau parallel, kerugian-kerugian arus kebocoran. Untuk mengetahui semua arti yang tertulis pada komponen-komponen kapasitor, maka untuk itu penting sekali cara memahami penulisan dari kode-kode tersebut.

Konstruksi Sebuah Kapasitor

Konstruksi Sebuah Kapasitor

Pengkodean kapasitansi dan toleransi, menjelaskan nilai kapasitansi sebuah kapasitor dengan batas toleransi yang diberikan, lazimnya penulisan kode kapasitor mengacu pada aturan IEC (International Elektrotechnik Commision), berdasarkan hasil pengujian pada suhu 20ºC. Untuk penulisan kode toleransi pada umumnya dinyatakan dengan huruf kapital dan ditulis setelah kode nilai kapasitansi. Ada dua macam penulisan pengkodean kapasitor, yaitu penulisan dengan abjad dan kode warna.

Author: 

No Responses

Leave a Reply