Pengendalian Putaran Motor induksi Kanan-Kiri

 Artikel
loading...

Motor induksi dapat diputar arah kanan atau putar arah kiri, caranya dengan mempertukarkan dua kawat terminal box. Putaran kanan kiri diperlukan misalkan untuk membuka atau menutup pintu garasi. Rangkaian daya putaran kanan-putaran kiri motor induksi terdiri atas dua kontaktor yang bekerja bergantian, tidak bisa bekerja bersamaan gambar-7.30. Fuse F1 digunakan untuk pengaman hubungsingkat rangkaian daya. Ketika kontaktor Q1 posisi ON motor putarannya ke kanan, saat Q1 di OFF kan dan Q2 di ON kan maka terjadi pertukaran kabel supply menuju terminal motor, motor akan berputar ke kiri. Rangkaian daya dilengkapi pengaman thermal overload relay F3, yang akan memutuskan rangkaian daya dan rangkaian kontrol ketika motor mendapat beban lebih.

Pengawatan Daya Pembalikan Putaran Motor Induksi

Pengawatan Daya Pembalikan Putaran Motor Induksi

Cara kerja rangkaian kontrol, posisi stand by jala-jala mendapat supply 220 V dengan titik netral N.

Posisi Putaran Arah Kanan

Saat tombol Normally Open S3 (Forward) di tekan terjadi loop tertutup pada rangkaian koil kontaktor Q1, sehingga kontaktor Q1 energized. Pada posisi ini motor berputar ke kanan. Perhatikan koil Q1 di serikan dengan kontak Normally Close Q2, dan sebaliknya koil Q2 di seri dengan kontak Normally Close Q1, ini disebut saling mengunci (interlocking). Artinya ketika koil Q1 ON, maka koil Q2 akan terkunci selalu OFF. Atau saat koil Q2 sedang ON, maka koil Q1 akan selalu OFF. Karena koil Q1 akan bergantian bekerja dengan Q2 atau sebaliknya, dan keduanya tidak akan bekerja secara bersamaan.

Posisi Putaran Arah Kiri.

Kontak Normally Open S2 (Reverse) ditekan, loop tertutup terjadi pada rangkaian koil Q2. Kontaktor Q2 akan ON dan dengan sendirinya koil kontaktor Q1 akan OFF, terjadi pertukaran dua kabel phasa pada terminal motor dan motor berputar ke kiri. Untuk mematikan rangkaian, tekan tombol normally close S1, maka rangkaian kontrol terbuka dan aliran listrik ke koil Q1 dan koil Q2 terputus dan rangkaian dalam kondisi mati. Jika terjadi beban lebih kontak F3 akan terbuka, maka rangkaian akan terputus aliran listriknya dan rangkaian kontrol dan daya akan terputus.

Author: 

No Responses

Comments are closed.