Panel Kontrol Motor

 Artikel
loading...

Rangkaian daya dan rangkaian kontrol motor dipasang dalam sebuah panel yang terbuat dari bahan metal. Ukuran panjang lebar dan tinggi disesuaikan dengan kebutuhan. Panel kontrol motor di bagian pintu dilengkapi dengan beberapa lampu indikator, Voltmeter, Ampermeter dan beberapa tombol tekan ON. tombol OFF, tombol Auto. Komponen kontaktor disusun rapi dikelompokkan menurut fungsi. Komponen pengaman seperti fuse dan circuit breaker ditempatkan menyatu . Penampang kabel daya disesuaikan dengan daya motor, minimal 10 mm2 . Penampang kabel kontrol dipakai 2,5 mm2 dari jenis kabel serabut. Pemasangan kabel dalam panel ditempatkan dalam duck kabel sehingga tersusun rapi dan mudah dirawat. Panel kontrol motor diketanahkan dengan kawat tembaga penampang 16 mm2 , disambungkan dengan elektrode pentanahan.

Instalasi pengawatan alat ukur untuk ampermeter menggunakan rotary switch dapat mengukur arus L1, arus L2 dan arus L3 cukup dengan satu buah ampermeter saja. Pengawatan alat ukur tegangan dengan voltmeter juga menggunakan rotary switch, dengan berbagai jenis pengukuran tegangan, yaitu tegangan phasa-netral L1-N, L2-N, L3-N dan tegangan phasa-phasa L1-L2, L2- L3 dan L3-L1

Tata letak komponen dalam bok panel

Kontrol motor dilengkapi dengan beberapa pengaman sekaligus berupa pengaman thermal overload relay dan pengaman overcurrent relay yang tersambung secara mekanik. Pengaman thermal overload dan overcurrent relay, sifatnya tambahan artinya bisa dipasangkan jika diperlukan atau dilepas jika tidak diperlukan. Bahkan bisa digabungkan dengan pengaman arus sisa yang bekerjanya seperti ELCB, berupa trafo arus yang dilewati oleh empat kawat sekaligus, yaitu L1, L2,L3 dan N. Dilengkapi dengan setting kepekaan arus sisa dalam orde 50 sd 300 mA yang dapat diatur dan pengaturan waktu berapa lama bereaksi sampai memutuskan rangkaian. Motor induksi dengan daya besar diatas 50 Kw bekerja dengan arus nominal diatas 100 A. Pemasangan thermal overload relay tidak bisa langsung dengan circuit breaker, tetapi melewati alat transformator arus CT. Ratio arus primer trafo arus CT dipilih 100A/5A. Sehingga thermal overload relay cukup dengan rating sekitar 5A saja. Jika terjadi beban lebih arus primer CT meningkat diatas 100A, arus sekunder CT akan meningkat juga dan mengerjakan thermal overload relay bekerja, sistem mekanik akan memutuskan circuit breaker.

Author: 

No Responses

Comments are closed.