Motor Dua Kecepatan (Dahlander)

 Artikel
loading...

Motor dua kecepatan (Dahlander) dirancang khusus memiliki dua kelompok belitan yang berbeda. Belitan pertama memiliki delapan pasang kutub ( p=8, kecepatan 370 Rpm) dengan ujung terminal 1U, 1V dan 1W yang dihubungkan dengan sumber listrik tiga phasa L1,L2 dan L3. Belitan kedua memiliki enam pasang kutub (p=6, kecepatan 425 Rpm) dengan ujung belitan 2U, 2V dan 2W

Dahlander

Penjelasan cara kerja motor dua kecepatan terletak pada cara pemasangan belitan statornya. Perhatikan belitan stator yang memiliki empat kutub atau 2 pasang kutub utara–selatan (p=2, kecepatan 1450 Rpm), belitan stator dihubungkan secara seri. Aliran arus listrik dari L1 menuju terminal 1U memberikan arus pada koil pertama, secara seri masuk ke koil kedua menghasilkan dua pasang kutub, terminal 1V terhubung dengan L2 .Sedangkan pada pada stator dengan dua kutub atau satu pasang kutub (p=1, kecepatan 2950 Rpm), belitan stator disambungkan secara paralel. Aliran arus listrik dari L2 menuju terminal 2V memberikan arus pada koil pertama, dan koil kedua secara paralel menghasilkan satu pasang kutub saja dan terminal 1U dan 1V terhubung dengan L1 .

Penjelasan saat (p=2, kecepatan 1450 Rpm) bagian belitan motor terhubung segitiga dimana sumber daya L1 keterminal 1U, L2 menuju terminal 1V dan L3 terhubung ke terminal 1W. Sementara ujung terminal 2U, 2V dan 2W tidak dibiarkan terbuka. Perhatikan tiap phasa terdapat dua belitan yang terhubung secara seri yang akan menghasilkan dua pasang kutub.

Hubungan belitan Bintang Ganda, berkutub dua

Hubungan belitan Bintang Ganda, berkutub dua

Pada saat (p=1, kecepatan 2950 Rpm) bagian belitan motor terhubung secara paralel bintang dimana sumber daya L1 keterminal 2U, L2 menuju terminal 2V dan L3 terhubung ke terminal 2W. Sementara ujung terminal 1U, 1V dan 1W dihubung singkatkan. Perhatikan tiap phasa terdapat dua belitan yang terhubung bintang paralel yang akan menghasilkan satu pasang kutub saja.

Author: 

No Responses

Comments are closed.