Kontaktor

 Artikel
loading...

Kontaktor merupakan saklar daya yang bekerja dengan prinsip elektromagnetik. Sebuah koil dengan inti berbentuk huruf E yang diam, jika koil dialirkan arus listrik akan menjadi magnet dan menarik inti magnet yang bergerak dan menarik sekaligus kontak dalam posisi ON. Batang inti yang bergerak menarik paling sedikit 3 kontak utama dan beberapa kontak bantu bisa kontak NC atau NO. Kerusakan yang terjadi pada kontaktor, karena belitan koil terbakar atau kontak tipnya saling lengket atau ujung2 kontaknya terbakar.

Tampak

Tampak samping irisan kontaktor

Susunan kontak dalam Kontaktor  secara skematik terdiri atas belitan koil dengan notasi A2-A1. Terminal ke sisi sumber pasokan listrik 1/L1, 3/L2, 5/L3, terminal ke sisi beban motor atau beban listrik lainnya adalah 2/T1, 4/T2 dan 6/T3. Dengan dua kontak bantu NO Normally Open 13-14 dan 43- 44, dan dua kontak bantu NC Normally Close 21-22 dan 31-32. Kontak utama harus digunakan dengan sistem daya saja, dan kontak bantu difungsikan untuk kebutuhan rangkaian kontrol tidak boleh dipertukar kan. Kontak bantu sebuah kontaktor bisa dilepaskan atau ditambahkan secara modular.

Bentuk fisik kontaktor

Bentuk fisik kontaktor

Bentuk fisik Kontaktor terbuat dari bahan plastik keras yang kokoh . Pemasangan ke panel bisa dengan menggunakan rel atau disekrupkan. Kontaktor bisa digabungkan dengan beberapa pengaman lainnya, misalnya dengan pengaman bimetal atau overload relay. Yang harus diperhatikan adalah kemampuan hantar arus kontaktor harus disesuaikan dengan besarnya arus beban, karena berkenaan dengan kemampuan kontaktor secara elektrik

Author: 

No Responses

Comments are closed.