Gelombang tegangan suatu rectifier terkontrol

 Artikel
loading...

Dalam kelompok saklar positif, terminal tegangan searah (DC) positif mengikuti tegangan yang dimiliki saklar, yang dalam konduksi dalam urutan Va-Vb-Vc. Mula-mula diasumsikan bahwa thyristor S1 yang berasosiasi dengan tegangan Va dikonduksikan dan S3 belum diaktifkan. Tegangan pada bus positif pada sisi searah DC mengikuti tegangan Va yang menurun karena, tanpa adanya suatu konduksi S3, masih ada tegangan forward pada S1 dan hal itu akan terus menyebabkan konduksJika suatu S3 diaktifkan (dipicu) sesudah delay angle = α, maka tegangan pada bus positif meloncat menjadi Vb, yang harganya kemudian diikuti. Pada momen instant ini, dimana S1 dan S3 menghantar, suatu tegangan komutansi negatif yang sama dengan Vb-Va terlihat pada S1 selama periode komutasi, yang kemudian mulai mati. Seiring dengan waktu, Vb mencapai puncak sinusoidnya dan kemudian menurun, yang diikuti dengan terminal searah DC positif. Dalam waktu yang bersamaan, Vc meningkat dan ketika S5 diakifkan, dalam susunan yang sama peristiwa yang sama berulang dan arus dikomutasikan ke S5.

rectifier terkontrol

Untuk diode rectifier, harga rata-rata tegangan searah dapat dihitung, dengan mengintegrasikan gelombang tegangan dalam periode 120 derajat, yang mewakili suatu bagian berulang dari tegangan searah. Pada delay angle α, tegangan searah diberikan oleh persamaan berikut:

Screenshot_108

Rumus ini menunjukkan bahwa ouput tegangan teoritis dari thyristor rectifier dengan firing angle = 0 sama dengan output tegangan searah untuk diode rectifier. Ini juga menunjukkan bahwa harga rata-rata tegangan searah akan menurun jika delay angle bertambah besar dan bergantung pada cosinus delay angle. Bila α = 90 derajat dan cosinus α = 0 dan Vd = 0, yang berarti bahwa harga rata-rata tegangan searah sama dengan nol. Harga sesaat (instantaneous) tegangan searah sama dengan 45 suatu saw-tooth voltage (tegangan gigi gergaji

Author: 

No Responses

Comments are closed.