Garis Beban Transistor

 Artikel, Uncategorized

Untuk membuat garis beban Transistor harus diketahui dulu karakteristik output Transistor Ic=f(UCE). Setelah garis beban Transistor maka akan ditentukan titik kerja Transistor, dari titik kerja akan diketahui sebuah Transistor bekerja dalam kelas A, kelas AB, kelas B atau kelas C. Untuk membuat garis beban, kita tentukan dua titik ekstrim, yaitu titik potong dengan sumbu IC (ICmaks) dan titik potong dengan sumbu VCE (VCEmaks) dari persamaan loop output.

Karakteristik

Jika titik kerja berada persis di tengah-tengah garis beban, maka Transistor bekerja pada kelas A, dimana sinyal input akan diperkuat secara utuh di output Transistor tanpa cacat, klas A dipakai sebagai penguat audio yang sempurna. Titik kerja mendekati titik ekstrem UCE disebut kelas AB, dimana hanya separuh dari sinyal sinusoida yang dilalukan ke output Transistor. Klas AB dan klas B dipakai pada penguat akhir jenis push-pull. Klas C terjadi jika pada penguat tersebut diberikan umpan balik positif sehingga terjadi penguatan tak terkendali besarnya, penguat klas C dipakai sebagai osilator.

Transistor sebagai komponen aktif, untuk bisa bekerja dan berfungsi harus diberikan bias. Tegangan bias Transistor dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu tegangan bias sendiri melalui tahanan RV dan tegangan bias dengan pembagi tegangan (R2 paralel R1)

Tegangan bias Transistor

Author: 

No Responses

Comments are closed.