Catu Daya Mikroprosesor

 Artikel, Mikroprosesor
loading...

Sebuah mikroprosesor akan dapat bekerja dengan sempurna apabila diberikan tegangan listrik dari catu daya yang stabil pada tegangan kerjanya, . Catu daya yang dibutuhkan oleh sistem mikroprosesor umumnya satu sumber dengan tegangan listrik sebesar +5 volt yang diperuntukan khusus memberikan catu pada mikroprosesor, rangkaian digital pendukung berupa tegangan untuk komponen-komponen TTL, dan untuk rangkaian tertentu dengan tegangan +/- 12 volt seperti konversi digital ke analog serta untuk memori (RAM) dinamik dengan tegangan – 5 volt.

Sedangkan untuk kebutuhan tegangan yang diperuntukan rangkaian pemrogram EPROM dibutuhkan tegangan listrik antara 22 volt sampai 26 volt, kebutuhan arus listrik untuk keseluruhan sistem berkisar antara 2 ampere sampai 5 ampere hal ini tergantung dari kompleksitas rangkaian yang dibuat dalam sistem mikroprosesor.

Catu Daya

Catu Daya +5 volt / 2 ampere dengan penstabil tegangan IC 7805

Catu daya 5 volt dapat dibangun dari rangkaian dasar penyearah 4 dioda yang membentuk model penyearah gelombang penuh, oleh karena dibutuhkan tegangan 5 volt dengan stabilitas tegangan yang tinggi maka dibutuhkan sebuah rangkaian penstabil tegangan. Pada prinsipnya penstabil tegangan harus diberikan tegangan masukan lebih tinggi dari 5 volt, agar IC penstabil tegangan tidak terlalu panas maka tegangan masukan yang berasal dari sebuah transformator diambil dengan tegangan antara 7,5 volt sampai 9 volt serta kemampuan memberikan arus listrik sebesar 2 ampere.

Catu daya +/- 12 volt dapat dibangun dari rangkaian dasar penyearah 4 dioda seperti pada catu daya 5 volt, keempat diode membentuk model penyearah gelombang penuh. Penyearah tersebut diumpankan pada kumparan sekunder transformator dengan tegangan bolak-balik 15 volt, oleh karena dibutuhkan

tegangan +/- 12 volt maka diperlukan titik tengah sebagai ground dan untuk menjaga stabilitas tegangan yang tinggi maka dipasangkan dua buah rangkaian penstabil tegangan positip dan penstabil tegangan negatip.
Dengan dipasangnya penstabil tegangan maka diperlukan tegangan masukan lebih tinggi dari 12 volt, untuk menjaga agar IC penstabil tegangan tidak terlalu panas maka tegangan masukan yang berasal dari transformator diambil dengan tegangan sebesar 15 volt untuk keperluan ini dibutuhkan arus listrik sebesar 1 sampai 2 ampere.

Author: 

No Responses

Leave a Reply